born to drive

some people was like born to drive

Seperti om saya di Bekasi. Dari masih pacaran sama tante saya, beliau sudah mau nganter” kami ke Malang, Situbondo, bahkan sampe Bali. Puncaknya saat saya kuliah, beliau nyetirin ibu dan adek saya (dan keluarganya) PP dari Surabaya ke Padangsidempuan!

ibu saya juga sepertinya born to drive. Di usianya yang menginjak 60 tahun, beliau masih kuat nyetir PP Surabaya-Malang dalam keadaan beliau puasa Daud!

but this is my story….

sejak usia 13/14 tahun atau usia 2 SMP, saya sudah disuruh Bapak saya naik motor ke sekolah. SIM C saya peroleh kelas 2 SMA, jadi total saya naik motor di jalan selama 3 tahun tanpa SIM! Wkwkwk. Jangan tanya resmi atau enggak ya ngedapetin SIMnya.

naik motor di jalanan dan merasakan angin menerpa wajah, terus terang, membuat saya nyaman.

Kenyamanan yang melenakan….

….karena saya jadi tidak tergoda sama sekali buat belajar nyetir mobil

reality hit me very hard, ketika saya sudah punya 2 anak dan masih belum juga mahir nyetir mobil. Sebenarnya saya sudah pernah belajar sih, hanya saja hasilnya saat saya turun ke jalan sangat” mengecewakan…

pertama, saya ngebaretin mobil Ibu dan yang kedua, saya ngerusakin bemper mobil kantor

hadeuh…. Emang newbie nih

makin parno lah saya nyetir

hanya saja, mengingat istri saya sedang hamil anak ketiga, dan tidak ada jalan lain bagi kami untuk jalan” selain mobil (ya gak mungkin juga kita naik Vario ke mana” berlima to (tarif Grab dan Gocar juga mahal sih yah)), saya bertekad untuk belajar mobil sekali lagi di Jakarta/Bogor sebelum tahun 2018 ini berakhir.

semoga berjalan lancar. Aaamiinn

Iklan

Penulis: deadyrizky

just a blogger

20 tanggapan untuk “born to drive”

  1. Semoga lancar ya latihan menyetirnyaa… Aku malah sama sekali ga bisa, dan belagak cinta lingkungan dengan kemana-mana sepedaan atau pake transport umum. Padahal sih kebayang kalo bisa nyetir bisa jarambah kemana-mana 🙂

    Suka

  2. Ayoo semangat belajar menyetir nyaa, yang agak sulit memang saat parkir sih ya. menyetir paling enak itu dijalan tol karena ga ada motor yang bikin was was karena suka tiba2 nyalip tampa memberi sinyal terlebih dahulu hahaha

    Suka

  3. Ahhhh, saya dulu curi curi mobil orang tua, nabrakin, baretin, tenggelam karena banjir hahahahah. Udah punya uang bisa beli mobil sendiri….ayah saya yang pake….aku lebih senang naik kereta atau trans jakarta. Ongkos 10 ribu seharian :)) coba kalo bawa mobil, toll, parkir, belum bensin

    Suka

  4. Dipikir-pikir …., enak dan malah banyak pengalamanya loh jadi seorang driver.
    Bisa jelajah kemana-mana dan mengenal banyak kota,tempat juga lokasi keren-keren.
    Ngga kayak pekerja yang kerjanya di ruangan melulu.
    Betul kan, mas 😁 ?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s