about the birth of our first son

ide ceritanya didapat dari postingan berlari setelah melahirkan

Rabu, 10 Agustus 2016

Saya masih inget jelas kejadian hari itu. Pagi” pas saya mau siap” berangkat ke kantor, istri saya mengeluh sakit perut hebat

“Perutku sakit banget mas. Sudah dari jam 1 pagi…”

Mengingat ini adalah gejala” melahirkan, saya minta izin cuti sama atasan saya viaWhatsApp. Pagi itu juga, ibu mertua yang memang kami datangkan dari Aceh, berusaha menggunakan segala macam cara untuk menenangkan istri saya…

Saya? Tentu saja panik!!

Segera saya kirim pesan ke bidan Maya di Citayam untuk segera mengirimkan tenaga medis ke kontrakan kami. Sedari awal kami sudah niat homebirth, btw.

Jam setengah sepuluh, akhirnya mereka tiba. Setelah melalui beberapa pemeriksaan, ternyata masih bukaan 2.

“Dari gambarannya, sepertinya ini masih lama. Kami pamit pulang dulu ya, pak. Terus kabari kondisi Ibu ya…”

Sekali lagi, istri yang masih kesakitan kalau ngapa”in dan gak ngapa”in membuat kami jungkir balik melakukan segala upaya agar rasa sakitnya berkurang. Dipijet” lah. Disayang” lah. Pokoknya ANYTHING

Jam setengah 3 sore, merembeslah air ketuban. Gak pake lama, saya langsung telpon bu bidan

“BU, INI AIR KETUBANNYA SUDAH MEREMBES. SEGERA KE SINI YA!!”

Tentu saja saya panik secara ini adalah proses kelahiran pertama yang saya ikuti. Kelahiran Shafiyyah di Aceh gak bisa saya dampingi karena masih kuliah saat itu. Sedih deh…

Setelah datang, ternyata sudah bukaan 5 sodara”!! Ya Rabb, bukaan kok lama banget dah. Bidan Maya, dibantu dua asistennya, segera mengalemkan istri saya. Intinya, sang Ibu tidak boleh panik. Melahirkan adalah proses alamiah bagi setiap makhluk. Apalagi ini adalah VBAC pertama istri. Latihan pernapasan sangat penting

“Coba keluarkan suara seperti ular, bu. Sssss…..sssssss…ssssss….. begitu”

Ajaib, cara ini efektif lho!

Mengingat kami di rumah dan privasi milik kami pribadi, istri mulai menggunakan segala macam posisi agar bayi segera lahir. Mulai dari pake gymball, telentang, sampe nungging semua dicoba

Adzan Maghrib berkumandang dan masih bukaan 6. Hampir segala macam doa saya ucapkan agar Ibu dan bayi selamat. Lalu, adzan Isya berkumandang lagi. Total hampir 12 jam lebih sudah istri saya mengalami kontraksi. Sakit dan lelahnya jangan ditanya

Alhamdulillah, mulai dari jam 7, proses bukaan berjalan lancar. Bukaan 7….bukaan 8…..dan tepat pukul 20.15, akhirnya Hanzhalah lahir!!!!

Prosesnya penuh drama juga. Saat kepala bayi sudan kelihatan, saya jadi ketakutan sendiri. Bagaimana mungkin sesuatu yang besar bisa keluar dari lubang yang kecil. Takut mual, akhirnya saya yang sudah berniat membantu jadi jiper sendiri. Saya pindah posisi untuk ngelap keringet di wajah istri saya.

Gak hanya itu, si bayi pas keluar juga gak bersuara sama sekali. Saya takut dia….meninggal.

Tapi, bidan Maya memang berpengalaman. Segera dia masukkan selang plastik kecil ke dalam mulut bayi sambil dipuk” lembut punggungnya.

Detik” yang mendebarkan sampai dia terbatuk dan menangis yang pertamakalinya.

Huaaa…..Hanzhalah selamat datang di dunia ya, le…

Iklan

1st time going to school

Jadi ceritanya, resmi sudah Shafiyyah jadi siswi TK Anshorussunnah, Bogor

Memang harus diakui. TK tersebut memang kami yang mendirikan. Yang ngajar? Istri” kami. Bahan ajar? Alhamdulillah, sudah disediakan. Pokoknya anak” kami ya kami yang mengajar. Terkesan eksklusif? Di satu sisi memang iya, tetapi di sisi lain ini jadi cara kami untuk membentengi anak” kami dari teman” yang buruk dan cara mengajar yang gak sesuai

(Well, membentengi dari teman yang buruk mungkin kurang cocok karena dalam perjalanannya, kita akan menemui banyak yang modelnya seperti itu. Jadi, mungkin bukan membatasi temannya, tapi membentengi anaknya dari pengaruh yang buruk ya. CMIIW)

Lah ini kenapa jadi melenceng ke sini pembahasannya?

Jadiii, sejak usia 2 tahun, Shafiyyah sudah sering dibawa istri saya ngajar di TK tersebut. Jadi memang dia sudah mengenal lingkungan, teman”nya, dan calon teman sekelasnya (kan banyak juga istri” lain yang bawa anak”nya yang masih kecil yang kala itu seusia Shafiyyah). Hehehe.

So yes, malam sebelum sekolah, dia udah tahu siapa teman”nya

“Mau sekolah sama Ibrohim ya buk? Sama Syifa, Aisy, Asma’. Pokoknya banyak deh”

(Sayangnya saya tidak bisa mengantar dia di hari pertama sekolah. Pun, saya juga tidak bisa mengambil cuti. Dear pak Anies, jadi Menteri Pendidikan lagi gih. Hehehe)

Kata istri saya, Shafiyyah anteng di sekolah. Belajar ngelipet prakarya, belajar ngaji, bermain perosotan (ya namanya juga masih TK A. What do we expect? Belajar perkalian?) Alhamdulillah pokoke harapan Ayah mah kamu nyaman di sekolah, nduk.

Daannn, mungkin karena euforia yang terlalu besar di paginya, dia jadi kecapekan di malamnya. Terbukti jam 9 udah tepar.

Tetep semangat ya, nduk…

Baarakallahufiikum

another girl

Kami ini keluarga yang suka kulineran. Pas masih berdua, kami bela”in jalan” sampe Jakarta demi kulineran. Pas Shafiyyah lahir, kulineran tetep jalan. Apalagi dia anaknya anteng. Mungkin karena anak perempuan kali ya

Tapi itu dulu…

Semenjak Hanzhalah lahir, semuanya jadi beda…

Kita harus mikir seribu kali kalo mau kulineran. Soalnya anak bujang satu ini tipe anak yang gak bisa diem.

Well, kita ambil contoh kemarin, saat kami makan di Ayam Bakar Surabaya di Karadenan. Seperti biasa, dia gak mau duduk anteng. Maunya jalan” aja.

Gak kurang akal, kita sudah siapin Cheetos buat dia. Biarlah dikasih micin, sesekali ini. Alhamdulillah jadi anteng.

Tapi cuman 5 menit ajaaaaa

Setelah bosen, ya dia lari” lagi, loncat” lagi, malah mau manjat meja di sebelah. Hadehhhh

Istri saya yang tau kalo saya sering kelewatan kalo marahin anak lalu ngingetin

“Jangan dicubit ya, mas! Dia cuman pengen berekspresi aja. Malahan kita harus bersyukur anak kita cuman aktif aja. Zaman sekarang, banyak anak yang kena autisme lah, kena kelainan genetik lah…. Duh, aku gak tau bakal kuat atau gak kalo jadi mereka….”

Ada benernya juga sih kata istriku

Jadilah kami habiskan sisa malam iti menjaga Hanzhalah berekspresi sambil ganti”an makan. Namanya juga anak laki ya. Lagian dia juga masih bayi. Belum 2 tahun pulak

Makanya, pas periksa USG dan dr. Annisyafitri bilang, “Kayaknya bakal perempuan nih, bu”, terus terang ya saya seneng bangetttt.

Moga anteng kayak kakak pertamanya

Baarakallahufiikum

smallest change(s)

Lebaran kemarin, om saya dari Bekasi berkunjung ke rumah saya dari Surabaya. Lalu terjadilah percakapan tersebut. Perbincangan yang membuat saya geleng” kepala sampe sekarang

“Kamu tau gak riz? Pas Ramadhan kemarin, masjid di komplek om berhasil mengumpulkan infaq senilai 500 juta. Hanya dari keropak…”

“Haaaa!!!! Kok bisa sih om???”

“Iya, DKM masjid sadar bahwa warga komplek itu rata” orang yang bekerja di Jakarta. Berkecukupan lah dari segi harta. Nah, sekarang adalah mikirin gimana biar mereka mau mengeluarkan sebagian hartanya buat masjid…

“Lalu caranya gimana om??”

“DKM memutuskan cara yang revolusioner lah menurut om. Keropak yang biasanya beredar, diganti dengan metode petugas yang keliling memakai kantung besar sebagai pengganti keropak. Logikanya gini, seseorang itu cenderung untuk bersedekah sekali saat keropak itu ada di depan mereka. Nah, karena lubangnya kecil dan sempit, maksimal yang mereka berikan ya paling 100 ribu. Begitu “lubang”nya diperbesar melalui kantung besar, uang yang mereka berikan menjadi tidak terbatas dalam sekali bersedekah. Mereka bisa aja masukin segepok duit 5 juta atau 10 juta malah! Dari situlah, DKM bisa ngumpulin uang 500 juta. Hehehe”

.

Terkadang perubahan itu dimulai dari yang paling kecil seperti memperbesar tutup lubang keropak. Anak saya yang paling besar dulu punya kecenderungan gak nurut sama Ibunya. Dia juga kecanduan YouTube. Akhirnya, istri saya punya ide.

Dia ajak Shafiyyah nonton video proses melahirkan di YouTube. Begitu melihat ibu yang kesakitan saat melahirkan, namanya anak” kan fitrahnya masih bersih ya, ketakutan juga dia. Dari sinilah istri saya lalu memasukkan jurusnya..

“Tuh lihat kak. Dulu Ibuk juga sakit saat melahirkan Shafiyyah. Makanya, nurut ya sama Ibuk…”

Setelah istri saya ngomong gitu, Shafiyyah langsung menciumi wajah istri saya lalu bilang,

“Shafiyyah nurut buk…”

Beda lagi dengan adeknya yang selalu punya energi lebih saat malam. Saya coba menganalisis, jangan” nih bocah lagi nyari perhatian saya nih secara seharian gak ketemu. Dari situ, ya saya mulai memberikan perhatian lebih ke dia saat malam hari

Caranya mudah saja, cukup digendong sambil dipukpuk punggungnya, dicombo dengan diajak ngobrol pelan” seperti

“Hanzhalah anak aaa….YAH!. Hanzhalah anak shaa…. LIH! Hanzhalah anak pinnnn…..TAR! Hanzhalah mau booo….BOK!”

Gitu aja terus diulang”. Eh tidur juga dia.

Baarakallahufiikum

born to drive

some people was like born to drive

Seperti om saya di Bekasi. Dari masih pacaran sama tante saya, beliau sudah mau nganter” kami ke Malang, Situbondo, bahkan sampe Bali. Puncaknya saat saya kuliah, beliau nyetirin ibu dan adek saya (dan keluarganya) PP dari Surabaya ke Padangsidempuan!

ibu saya juga sepertinya born to drive. Di usianya yang menginjak 60 tahun, beliau masih kuat nyetir PP Surabaya-Malang dalam keadaan beliau puasa Daud!

but this is my story….

sejak usia 13/14 tahun atau usia 2 SMP, saya sudah disuruh Bapak saya naik motor ke sekolah. SIM C saya peroleh kelas 2 SMA, jadi total saya naik motor di jalan selama 3 tahun tanpa SIM! Wkwkwk. Jangan tanya resmi atau enggak ya ngedapetin SIMnya.

naik motor di jalanan dan merasakan angin menerpa wajah, terus terang, membuat saya nyaman.

Kenyamanan yang melenakan….

….karena saya jadi tidak tergoda sama sekali buat belajar nyetir mobil

reality hit me very hard, ketika saya sudah punya 2 anak dan masih belum juga mahir nyetir mobil. Sebenarnya saya sudah pernah belajar sih, hanya saja hasilnya saat saya turun ke jalan sangat” mengecewakan…

pertama, saya ngebaretin mobil Ibu dan yang kedua, saya ngerusakin bemper mobil kantor

hadeuh…. Emang newbie nih

makin parno lah saya nyetir

hanya saja, mengingat istri saya sedang hamil anak ketiga, dan tidak ada jalan lain bagi kami untuk jalan” selain mobil (ya gak mungkin juga kita naik Vario ke mana” berlima to (tarif Grab dan Gocar juga mahal sih yah)), saya bertekad untuk belajar mobil sekali lagi di Jakarta/Bogor sebelum tahun 2018 ini berakhir.

semoga berjalan lancar. Aaamiinn

loving my kids in my own way

wahai saudaraku…

anak adalah nikmat yang Allah anugerahkan kepada setiap orangtua dan sekaligus fitnah bagi keduanya. Merekalah aset termahal kita, merekalah simpanan yang paling berharga, merekalah tumpuan harapan kita. Akankah kita rela perhatian mereka dicuri orang lain?! Akankah kita tega membiarkan masa emasnya terbuang sia” dengan percuma?! Akankah kita percayakan waktu berharganya habis bersama babysitter yang tidak kenal syariat agama?! Akankah kita merasa aman dari tipu daya setan yang siap menjerat leher” mereka?!

wahai para bapak…

mengapa kalian terlena dengan kesibukan duniawi yang nisbi sementara anak” kalian mengais kasih sayang di jalanan?!

wahai para ibu…

tidakkah kalian sadar? anak” kalian merintih, menangis, bahkan meronta” dalam penjara rumah kalian, sementara kalian bercanda, tertawa terbahak” bersama teman kerja yang tidak mendatangkan kecuali kerasnya hati dan jiwa kalian.

wahai para orangtua…

mengapa kalian tega meninggalkan buah hati kalian bersama pembantu rumah tangga demi mengejar karir dan prestasi yang belum pasti…

kembalilah kalian, kembalilah bersama mereka, rengkuhlah mereka dengan mesra, dekaplah mereka dengan penuh kasih sayang dan kelembutan, ajari dan bimbinglah mereka dengan sepenuh hati dan jiwa. Mereka membutuhkan bimbingan, pendidikan, nasehat, dan peringatan. Mereka sangat haus dengan ilmu syar’i melebihi hausnya mereka dari sekedar minuman tersegar di tengah terik mentari, mereka sangat lapar dengan hidangan gizi Ilahi melebihi laparnya mereka dari sekedar makanan yang paling bergizi…

1001 reasons to stay happy and grateful: going-to-work-using-commuterline edition

  1. Dapet duduk di Cilebut
  2. Dapet duduk di Bojonggede
  3. Dapet duduk di Citayam
  4. Dapet duduk di Depok
  5. Dapet duduk di Depok Baru
  6. Dapet duduk di Pondok Cina
  7. Dapet duduk di Universitas Indonesia
  8. Dapet duduk di Universitas Pancasila
  9. Dapet duduk di Lenteng Agung
  10. Dapet duduk di Tanjung Barat
  11. Dapet duduk di Pasar Minggu
  12. Dapet duduk di Pasar Minggu Baru
  13. Dapet duduk di Duren Kalibata
  14. Dapet duduk di Cawang
  15. Dapet duduk di Tebet
  16. Dapet duduk di Manggarai
  17. Dapet duduk di Cikini
  18. Dapet duduk di Gondangdia (tetep harus disyukuri. Lumayan lah. Siapa tau di Gambir ketahan sinyal)

Total: 29 dari 1001

*

Postingan ini dipublish sebagai peringatan bahwa besok sudah masuk kerja. Welcome back rutinity!

But seriously, sebagai pengguna commuterline selama 3 tahun ini, dapat duduk itu sebuah anugerah banget karena yahhh sebagai laki” yang masih muda, saya kebagian berdiri terus euy. Heuheuheu

Oh ya, karena 1001 thingy ini menarik, ke depannya akan ada banyak postingan kayak gini. Hehehe. Tentu saja, gak akan 1001. Lebih malah. Lha wong nikmat dari Allah kan uncountable.

Baarakallahufiikum