born to drive

some people was like born to drive

Seperti om saya di Bekasi. Dari masih pacaran sama tante saya, beliau sudah mau nganter” kami ke Malang, Situbondo, bahkan sampe Bali. Puncaknya saat saya kuliah, beliau nyetirin ibu dan adek saya (dan keluarganya) PP dari Surabaya ke Padangsidempuan!

ibu saya juga sepertinya born to drive. Di usianya yang menginjak 60 tahun, beliau masih kuat nyetir PP Surabaya-Malang dalam keadaan beliau puasa Daud!

but this is my story….

sejak usia 13/14 tahun atau usia 2 SMP, saya sudah disuruh Bapak saya naik motor ke sekolah. SIM C saya peroleh kelas 2 SMA, jadi total saya naik motor di jalan selama 3 tahun tanpa SIM! Wkwkwk. Jangan tanya resmi atau enggak ya ngedapetin SIMnya.

naik motor di jalanan dan merasakan angin menerpa wajah, terus terang, membuat saya nyaman.

Kenyamanan yang melenakan….

….karena saya jadi tidak tergoda sama sekali buat belajar nyetir mobil

reality hit me very hard, ketika saya sudah punya 2 anak dan masih belum juga mahir nyetir mobil. Sebenarnya saya sudah pernah belajar sih, hanya saja hasilnya saat saya turun ke jalan sangat” mengecewakan…

pertama, saya ngebaretin mobil Ibu dan yang kedua, saya ngerusakin bemper mobil kantor

hadeuh…. Emang newbie nih

makin parno lah saya nyetir

hanya saja, mengingat istri saya sedang hamil anak ketiga, dan tidak ada jalan lain bagi kami untuk jalan” selain mobil (ya gak mungkin juga kita naik Vario ke mana” berlima to (tarif Grab dan Gocar juga mahal sih yah)), saya bertekad untuk belajar mobil sekali lagi di Jakarta/Bogor sebelum tahun 2018 ini berakhir.

semoga berjalan lancar. Aaamiinn

Iklan

surabaya 8 juni 2018

Setelah setahun gak pulang, akhirnya kami menginjakkan kaki lagi di Surabaya. Yayy!!

Rawon, sego bebek, lontong balap, sate ondomohen, malang, tol pandaan, lentho, plat L, taman” cozy, makam bapak, suara surabaya fm, sutorejo, here we come!

Please be nice to us this year…

goodbye mr zulkarnain

Senin pagi, 4 Juni 2018, tiba” Ibu saya mengirimi saya pesan WA

Innalillahi wainna ilaihi rojiun telah meninggal dunia bpk.zulkarnain td siang smg amal ibadahnya diterima Alloh swt dan diampuni dosa2nya & husnul khotimah Aamiin2 yra

pikiran saya jadi melayang ke peristiwa 5 tahun lalu

*

Rencana pernikahan saya dengan istri saya memang nekat. Setelah bertukar biodata pada Januari dan proses nadzor pada Februari, kedua belah pihak setuju untuk melakukan prosesi lamaran di Maretnya.

Ibu saya tentu kalang kabut mengingat Bapak saya gak mau menemani Ibu saya terbang ke Lhokseumawe. Takut dan males terbang, katanya. Gawat ini. Yang namanya proses lamaran kan harus ada “wakil laki-laki” dari keluarga saya yang nantinya akan “meminta” kepada pihak perempuan.

Ibu saya kemudian memutar otak. Dihubungilah tetangga”nya di sekitar Sutorejo, ada tidak yang punya kawan Aceh. Tak disangka, ternyata ada!! Salah satu tetangga kami rupanya pernah memiliki kawan kuliah dari Aceh. Setelah lulus dari Universitas Negeri Surabaya, beliau lanjut S2 di ITB lalu mengabdi di Lhokseumawe sampai saat ini.

Nama beliau Zulkarnain. Dosen di Fakultas Teknik Politeknik Negeri Lhokseumawe.

Sehari sebelum proses lamaran, beliau mengajak kami untuk menginap di rumah beliau di daerah Punteut. Setelah ketemu, maasyaAllah, walaupun beliau orang Aceh, ternyata logat Surabayanya kental sekali. Kami jadi merasa homey di rumah beliau. Apalagi kami dijamu dengan sangat baik.

Malam itu juga beliau mengajak berdiskusi apa” yang akan beliau lakukan esok sekaligus menyiapkan seserahan. Besoknya, kami diantar beliau ke Batuphat. Malu juga ya, padahal kami yang punya gawe, tapi malah merepotkan…

Alhamdulillah, setelah basa-basi dengan menggunakan bahasa Aceh yang saya gak paham (sampai saat ini. Hehehe), lamaran kami diterima, dan proses pernikahan dapat dilangsungkan di bulan April.

Beliau berjanji datang di pernikahan kami di Kuala Simpang. Alhamdulillah janji tersebut memang ditepati. Bahkan, beliau datang lebih awal, bukan saat resepsi, tetapi saat akad.

Setahun kemudian, setelah anak pertama kami lahir, kami menyempatkan diri lagi untuk bertamu ke rumah beliau. Alhamdulillah beliau masih ingat. Beliau pun tidak lupa untuk titip salam ke ibu saya.

Ramadhan tahun 2017, kami menyempatkan diri lagi ke rumah beliau. Tak dinyana, rupanya beliau sekarang susah mengingat. Bahkan, kami harus dipandangi lekat” lebih dulu, untuk bisa mengingat siapa kami. Kondisi beliau memang sudah tampak “lelah”. Uban beliau makin banyak. Waktu kami sodori untuk video call dengan Ibu saya, Ibu saya juga memperhatikan perubahan pada fisik beliau.

Sekarang beliau sudah pergi. Tuntas sudah tanggung jawab beliau di dunia. Kedua anak perempuannya sudah lulus S2, menikah, dan memberikannya cucu. Saya masih ingat wejangan beliau

“Nek iso, ojo tinggal ning kene. Lhokseumawe gak ideal buat tempat menghabiskan masa tua, ki…”

Hehehe. Istri saya yang denger jadi mesam-mesem. Piye iki, orang Lhokseumawe kok gak menyarankan tinggal di kotanya.

Innalillahi wa inna ilaihi rooji’un. Semoga amalmu diterima oleh Allah, pak

Baarakallahufiikum