born to drive

some people was like born to drive

Seperti om saya di Bekasi. Dari masih pacaran sama tante saya, beliau sudah mau nganter” kami ke Malang, Situbondo, bahkan sampe Bali. Puncaknya saat saya kuliah, beliau nyetirin ibu dan adek saya (dan keluarganya) PP dari Surabaya ke Padangsidempuan!

ibu saya juga sepertinya born to drive. Di usianya yang menginjak 60 tahun, beliau masih kuat nyetir PP Surabaya-Malang dalam keadaan beliau puasa Daud!

but this is my story….

sejak usia 13/14 tahun atau usia 2 SMP, saya sudah disuruh Bapak saya naik motor ke sekolah. SIM C saya peroleh kelas 2 SMA, jadi total saya naik motor di jalan selama 3 tahun tanpa SIM! Wkwkwk. Jangan tanya resmi atau enggak ya ngedapetin SIMnya.

naik motor di jalanan dan merasakan angin menerpa wajah, terus terang, membuat saya nyaman.

Kenyamanan yang melenakan….

….karena saya jadi tidak tergoda sama sekali buat belajar nyetir mobil

reality hit me very hard, ketika saya sudah punya 2 anak dan masih belum juga mahir nyetir mobil. Sebenarnya saya sudah pernah belajar sih, hanya saja hasilnya saat saya turun ke jalan sangat” mengecewakan…

pertama, saya ngebaretin mobil Ibu dan yang kedua, saya ngerusakin bemper mobil kantor

hadeuh…. Emang newbie nih

makin parno lah saya nyetir

hanya saja, mengingat istri saya sedang hamil anak ketiga, dan tidak ada jalan lain bagi kami untuk jalan” selain mobil (ya gak mungkin juga kita naik Vario ke mana” berlima to (tarif Grab dan Gocar juga mahal sih yah)), saya bertekad untuk belajar mobil sekali lagi di Jakarta/Bogor sebelum tahun 2018 ini berakhir.

semoga berjalan lancar. Aaamiinn

Iklan